Saatnya bergeser lagi ke bagian berikutnya, kali ini kita bicara tentang riset ! Terdengar serius banget memang, dan mungkin juga terdengar ribet, tapi percayalah, riset yang baik akan menyelamatkan hidup kita ! Makanya, seorang anakbrand wajib banget ngerti segala hal tentang riset.

Biar semangat, di artikel ini gw akan cerita dikit tentang riset, dan semoga bisa bikin kalian semua semangat mempelajarinya.

Kok bisa si riset menyelamatkan hidup kita?

Bayangin, kalo kita adalah owner sebuah brand, atau pegang brand tertentu di perusahaan, terus kita launching produk baru dengan support campaign yang kita yakin udah oke banget, udah sesuai dengan semua teori yang ada, keren banget deh ! sampe kita berani ‘mempertaruhkan’ semua yang kita punya buat hal ini.

Apakah plan ini pasti berhasil?

ENGGA !

Karena semua yang kita buat hanya berdasar pada teori dan keyakinan kita sendiri. Inget, pada akhirnya yang akan beli produk ini adalah konsumen, jadi semuanya harus sesuai dengan kriteria mereka, bukan kriteria kita, ataupun semua teori yang ada.

Ditambah lagi, banyak hal yang sifatnya subjektif, bisa jadi menurut teori bener, kitapun suka banget, tapi ternyata konsumen ga suka. Dan kalo sampe ini terjadi, hilanglah sudah semua investasi kita tanpa menghasilkan apapun, terbuang percuma.

Ini yang gw bilang riset bisa menyelamatkan hidup kita, satu-satunya cara untuk tau apa maunya konsumen adalah dengan tanya langsung ke mereka, dan ini gabisa sembarangan! ada ilmu riset yang mengatur cara cari sample yang bener, cara tanya yang bener, sampe cara analisa yang bener biar pada akhirnya kesimpulan kita valid dan bener-bener ngasih tau kita apa maunya konsumen.

Iya, kita gabisa asal-asalan nanya ke konsumen tanpa prosedur yang bener, percuma juga udah cape-cape bikin riset kalo ternyata caranya salah, hasilnya ga valid, dan pada akhirnya setelah kita ikutin hasil risetnya si konsumen tetep ga suka juga.

So, menurut gw riset emang sepenting itu! Karena dengan riset yang bener, investasi kita akan lebih terjamin keberhasilannya.

Kenapa anakbrand harus ngerti banget masalah riset?

Dengan peran sebesar itu, untuk mengadakan sebuah riset harganya mahal banget ! So, kalo kita kerja diperusahaan, kita harus pastiin kalo riset yang kita bikin itu bener, kalo ga artinya kita udah buang uang perusahaan dengan jumlah yang besar.

Memang akan ada tim riset ataupun agency yang bantu kita buat bikin riset, tapi yang namanya manusia kan bisa salah, dan kalo sampe mereka khilaf, tugas kita buat mengoreksi, itu alasan semua research plan harus ada approval dari anakbrand juga. Kalo si anakbrand ga ngerti riset, artinya dia gabisa menjalankan salah satu tugas terpentingnya.

Kalo entrepreneur gimana? Sama, kalo kita pake agency ya ceritanya sama kaya diatas, harus bisa review juga. Dan kalo kita blm ada budget buat hire research agency, dengan belajar research ini kita akan ngerti gimana cara bikin research kita sendiri, yang bisa di sesuaikan budgetnya sesuai kemampuan kita.

Nah, di beberapa artikel kedepan gw akan khusus bahas perihal riset, mulai dari jenis-jenisnya, contoh-contohnya, hal-hal penting yang harus diperhatikan, dan langkah-langkah bikin riset itu sendiri, termasuk tips & trick nya.

Siap? Nantikan artikel berikutnya!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s